Bayi Berusia 9 Bulan Asal Kabupaten Tegal Terindikasi Positif Virus Corona

  • Whatsapp

KabarBeritaku.com, ( SLAWI )- Seorang bayi berusia sembilan bulan di kabupaten Tegal dinyatakan terindikasi positif terinfeksi virus corona. Bayi berusia sembilan bulan itu berasal dari asal Desa Kertaharja Kecamatan Pagerbarang. Dengan dinyatakannya balita berusia sembilan bulan tersebut positif corona maka jumlah warga kabupaten Tegal positif covid 19 secara keseluruhannya menjadi sembilan orang.

Satu orang diantaranya meninggal dunia dan satu orang lainnya sembuh. Demikian dikatakan Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Pemkab Tegal dr. Joko Wantoro hari Minggu (19/4/2020) sore ini.

Read More

Menurut Joko, sebelumnya balita tersebut adalah pasien RSUD dr. Soeselo Slawi dengan status Orang Dalam Pemantauan (ODP).
Pasien ini pertama kali masuk rumah sakit hari Senin (6/4/2020) dengan keluhan demam, batuk, pilek, dan diare selama seminggu dan baru dipulangkan pada hari Senin (13/4/2020) setelah kondisinya membaik. “Meski saat itu statusnya adalah ODP, pasien tersebut tetap kita ambil swab-nya dan baru semalam hasilnya keluar dengan indikasi positif. Oleh karenanya balita ini kita jemput lagi dari rumahnya”, katanya.

Penularan virus kepada balita tersebut, Joko menduga lewat transmisi dari orang-orang terdekatnya. Hasil tracking tim medis Dinas Kesehatan Kabupaten Tegal menyebutkan ada dua orang kontak eratnya dalam satu rumah yang baru datang dari Bekasi dan Tangerang, yaitu ayah balita dan pamannya. “Keduanya kita tetapkan sebagai Orang Tanpa Gejala (OTG) dan diisolasi secara mandiri di rumahnya dengan menerapkan physical distancing, mengenakan masker dan sejumlah protokol kesehatan lainnya”, katanya.

Isolasi mandiri tidak hanya diberlakukan pada ayah dan paman balita, tapi juga seluruh anggota keluarga lain yang tinggal serumah. Saat ini pihaknya juga sedang menunggu hasil rapid test keduanya. “Jika positif, maka akan kita lanjutkan dengan tes swab untuk membuktikan transmisi lokal ini benar-benar sudah terjadi”, imbuhnya.
Menanggapi kasus kaburnya seorang PDP dari rumah sakit swasta di Kota Tegal semalam, Joko membenarkan peristiwa tersebut. Joko menuturkan pasien tersebut adalah seorang laki-laki berusia 42 tahun dan memiliki riwayat perjalanan dari Jakarta. “Pagi tadi sudah kita lakukan mediasi dan yang bersangkutan cukup kooperatif. Pasien sekarang sudah dirawat di RSUD Suradadi”, ujarnya.

Ditanya soal alasannya meninggalkan rumah sakit tanpa izin, Joko mengatakan, pasien mengalami kepanikan karena baru kali pertama merasakan perawatan di ruang isolasi yang menerapkan protokol kesehatan tersendiri.(Jaylani/KBk)

Related posts